Membersihkan kotoran kucing yang benar dan aman

Spread the love

Kucing adalah teman yang baik. Berinteraksi dengan mereka memberikan banyak kesenangan. Karena kucing, tidak seperti anjing, tidak diajak jalan-jalan, ia harus disediakan bak kotoran bersih yang tersedia setiap saat. Jika kotak pasir tidak dijaga kebersihannya, kucing dapat mulai merusak karpet atau perabotan. Kotak kotoran yang kotor adalah salah satu alasan paling umum mengapa kucing menolak untuk menggunakannya. Jaga kebersihan kotak kotoran setiap hari dan lakukan pembersihan menyeluruh seminggu sekali (atau lebih sering jika Anda memiliki lebih dari satu kucing). Jika Anda menjaga kebersihan kotak pasir, maka kucing tidak akan merusak perabotan, tetapi akan buang kotoran di bak pasir. yang telah anda sediakan. berikut tips dan saran kami tentang cara membersihkan kotoran kucing yang baik dan aman :

Pembersihan kotak kotoran setiap hari

membersihkan kotoran kucing
membersihkan kotoran kucing

Tempatkan tempat sampah di sebelah baki. 

Jika Anda tidak ingin meletakkan tempat sampah biasa di dekat Anda, Anda dapat menggunakan wadah kecil yang kosong atau ember kotoran kucing – pastikan wadah ini dirancang khusus untuk mengeluarkan kotak kotoran. Sangat penting untuk meletakkannya di sebelah nampan agar saat membersihkannya tidak berserakan di lantai.

Gunakan sarung tangan dan masker saat membersihkan kotoran kucing

Beberapa ahli merekomendasikan untuk memakai sarung tangan sekali pakai dan respirator untuk mencegah penyebaran toksoplasmosis, virus yang ditularkan melalui kotoran kucing. [3] Bahkan jika Anda tidak menyentuh tinja saat membersihkan kotak kotoran, debu yang terbawa udara dapat masuk ke paru-paru dan menyebabkan toksoplasmosis.

Keluarkan kotoran kucing dari nampan. 

Kotoran kucing harus dikeluarkan setidaknya sekali sehari. Untuk menjaga kebersihan kotak kotoran, beberapa ahli dan dokter hewan merekomendasikan untuk membuang kotoran dua kali sehari. [5] Jika Anda tidak membersihkan kotak pasir setiap hari, kucing Anda mungkin menolak menggunakan kotak pasir tersebut.

  • Gunakan sendok khusus yang tersedia di sebagian besar toko hewan peliharaan. Sendok ini memiliki bagian bawah jaring yang menangkap kotoran dan menggunakan kotoran dengan baik, sementara kotoran yang bersih dikembalikan ke nampan melalui lubang.

Buang urin yang menggumpal dalam pasir

Jika Anda menggunakan kotoran kucing, maka membersihkan baki akan sangat mudah – cukup buang gumpalan urin kucing. Benjolan ini harus digali setiap hari, seperti halnya kotoran.  Taburkan soda kue di bagian bawah baki sebelum menuangkan kotoran kucing ke dalam baki. Ini akan membantu menghilangkan bau tidak sedap dari urin kucing, bahkan jika Anda melewatkan sesuatu selama pembersihan harian.

Ganti pasir pengisi di baki kotoran kucing 

Bahkan setelah dibersihkan, potongan kecil kotoran dan urin mungkin tertinggal di baki, yang bisa masuk ke pengisi, bangun dari sendok selama pembersihan. Untuk menjaga kotak pasir tetap bersih dan menarik bagi kucing, Anda perlu mengganti kotoran sepenuhnya setiap beberapa hari sekali.

Pembersihan baki mingguan

Hapus pasir pengisi yang digunakan. 

Selain pembersihan kotoran dan urin setiap hari, ganti pengisi sepenuhnya dan cuci baki setidaknya seminggu sekali. Jika lebih dari satu kucing menggunakan kotak pasir, pembersihan menyeluruh harus di lakukan setidaknya dua kali seminggu.Siapkan tas dan keranjang untuk pembuangan sampah bekas, kosongkan seluruh isi nampan sebelum di cuci. 

Cuci nampan. 

Setelah Anda melepaskan pengisi, baki harus di cuci bersih di bak cuci atau di bawah selang. Beberapa ahli merekomendasikan untuk mencuci kotak pasir seminggu sekali, sementara yang lain menyarankan untuk melakukannya sebulan sekali. 

 Frekuensi pembersihan tergantung pada jenis pasir yang di gunakan dan jumlah kucing yang menggunakan kotak pasir.

  • Gunakan deterjen ringan atau deterjen pencuci piring yang tidak meninggalkan bau kimia yang kuat di permukaan baki.
  • Anda dapat membersihkan permukaan baki secara efektif dengan membilasnya dengan larutan soda kue dan air hangat
  • Pastikan Anda membilas deterjen dengan baik. Seekor kucing tidak akan menggunakan kotak pasir jika tercium bau sabun atau deterjen yang kuat.
  • Perhatikan bahwa deterjen apa pun yang berbau seperti amonia atau jeruk akan mengusir kucing. Itulah mengapa tidak di sarankan untuk menggunakan produk pembersih dengan bau ini.

Keringkan baki secara menyeluruh

Keringkan baki sebelum Anda mulai menuangkan pengisi agar pengisi tidak menempel ke permukaan. Juga, jika Anda meletakkan sampah di nampan yang tidak diawetkan, itu akan saling menempel dan menjadi tidak dapat di gunakan. Anda dapat mengeringkan baki dengan menyekanya dengan handuk kertas atau serbet, atau dengan membiarkannya di udara selama beberapa saat. 

Coba tambahkan soda kue dalam membersihkan kotoran kucing

Sebelum menambahkan pengisi, beberapa ahli merekomendasikan untuk menuangkan lapisan tipis soda di bagian bawah baki. Ini akan membantu menghilangkan bau tak sedap. Selain itu, soda kue akan menyerap sebagian urin jika Anda tidak menggunakan bahan pengisi.

  1. Pilih pengisi. Kucing umumnya lebih menyukai kotoran yang menggumpal. Kotoran ini tampaknya lebih nyaman bagi kucing karena mereka dapat mengubur kotorannya secara menyeluruh. Akan lebih mudah bagi Anda untuk menjaga baki tetap bersih – Anda hanya perlu menghilangkan gumpalan. Namun, beberapa kucing lebih menyukai kotoran tradisional daripada menggumpal. Cari tahu jenis kotoran yang di sukai kucing Anda dan cobalah untuk membelinya
    • Organisasi hak-hak hewan memperingatkan bahwa penggunaan sampah beraroma dapat menyebabkan iritasi dan reaksi alergi pada kucing. Soda kue adalah alternatif yang aman untuk pengisi rasa – tambahkan ke baki Anda untuk membunuh bau tak sedap dengan aman dan efektif.

Tuang bahan pengisi. 

Setelah baki benar-benar kering, Anda bisa menuangkan pengisi. Sangat penting untuk mengetahui berapa banyak pengisi yang cukup. Jika pengisi terlalu banyak, kucing (terutama jika berasal dari ras berbulu panjang) akan menyebarkannya saat meninggalkan baki, dan beberapa kucing mungkin menolak menggunakan baki karena ketidaknyamanan ini.Jika tidak ada cukup pengisi, maka kucing tidak akan bisa mengubur kotorannya. Selain itu, jika pengisi tidak cukup, bau tidak sedap dapat muncul di rumah. 

  • Untuk sebagian besar kucing, sekitar 5 cm sampah sudah cukup.Agar kucing nyaman menggunakan baki, jangan mengisi sampah dengan lapisan lebih dari 10 cm.
  • Terlepas dari lapisan pengisi mana yang Anda masukkan, selalu masukkan dalam jumlah yang sama. Kucing mungkin menjadi bingung jika lapisan kotoran di baki lebih besar atau lebih kecil dari biasanya.

Jika kucing menolak untuk pergi ke bak pasir

Cari tahu preferensi kucing Anda. Jika kucing tidak menggunakan baki, Anda perlu mencari tahu alasannya. Mungkin pengisinya, tinggi lapisannya, kebersihannya atau ukuran nampannya tidak sesuai. Mungkin dengan cara ini kucing mencoba memberi tahu Anda tentang sesuatu.

  • Jika kucing Anda tidak menyukai kotoran tanah liat tradisional, cobalah mengompol. Jika kucing Anda tidak menyukai kotoran yang beraroma, cobalah kotoran yang tidak di beri pewangi. Dengan coba-coba, Anda dapat mengetahui preferensi kucing.
  • Baki kucing harus di pasang di tempat yang tenang dan tidak dapat di tembus. Seekor kucing akan enggan menggunakan kotak pasir jika berada di area yang bising atau tempat orang berjalan-jalan. Misalnya, kamar mandi atau toilet mungkin tempat yang cocok, tetapi ruang tamu atau lorong tidak mungkin menyenangkan kucing. Pastikan baki berada di area yang mudah di akses dan pribadi

Bersihkan tempat kucing buang air kecil dengan hati-hati. 

Jika kotoran kucing tidak ada di baki, bersihkan tempat ini dengan hati-hati. Gunakan bahan pembersih yang baik untuk membersihkan, terutama jika kucing telah merusak furnitur atau karpet. Pembersih akan membantu menetralisir bau urin kucing, yang akan memastikan bahwa ia tidak lagi menemukan area yang cocok untuk kotak pasir.Jika kucing Anda mengotori lantai atau perabotan, buang kotorannya dengan tisu dan pindahkan ke kotak pasir, bukan tempat sampah. Ini akan membantu kucing menemukan kotak pasir lain kali.

Perhatikan kebiasaan kucing Anda. 

Jika kucing tidak pergi ke baki, penting untuk menemukan tempat di mana dia tidak perlu dan membersihkannya. Sering buang air kecil pada kucing bisa menjadi tanda infeksi saluran kemih, kandung kemih atau ginjal, batu ginjal, dan masalah lainnya. Jika Anda melihat darah dalam urin atau tinja Anda, segera hubungi dokter hewan Anda.

  • Ini adalah alasan lain mengapa pembersihan baki setiap hari di perlukan. Dengan mengeluarkan kotoran kucing, Anda bisa langsung melihat tanda-tanda masalah pada sistem pencernaan atau saluran kencing.

Tips dalam membersihkan kotoran kucing

  • Jika kucing membuang kotorannya, Anda bisa membeli nampan dalam ruangan. Anda juga dapat menempatkan pengisi di bawah jaring.
  • Jika Anda takut tertular toksoplasmosis, gunakan respirator saat membersihkan kotoran kucing. Mereka tidak mahal dan dapat di temukan di toko perangkat keras mana pun.
  • Teliti preferensi kucing Anda untuk menemukan kotak pasir terbaik untuknya.

Peringatan saat membersihkan kotoran kucing

  • Wanita hamil tidak boleh membersihkan kotak kotoran kucing karena risiko toksoplasmosis.
  • Dari kucing, seseorang dapat terinfeksi toksoplasmosis, jadi sarung tangan dan masker wajah harus di pakai saat membersihkan nampan.
  • Jangan gunakan pembersih keras yang mengandung amonia, pemutih, atau wewangian kuat lainnya untuk membersihkan baki. Mereka berpotensi berbahaya bagi kucing dan mungkin menjadi alasan untuk tidak menggunakan kotak pasir.

Tinggalkan komentar